Sejarah Video Musik – Dari Elvis hingga YouTube

Video musik telah ada selama beberapa waktu, dan mereka telah berkembang dalam banyak hal sejak awal kemunculannya. Perubahan dan kemajuan teknologi, serta cara kita mengakses hiburan dan musik, telah memaksa video musik untuk berubah lebih banyak lagi. Berikut adalah sejarah singkat video musik, bersama dengan pandangan ke masa depan dan apa yang bisa kita harapkan.

Video musik pertama bukanlah klip pendek yang kita kenal sekarang, merekam satu lagu. Sebaliknya, mereka adalah seluruh film promosi. Gambar-gambar The Beatles dan semua film panjang fitur mereka, serta lusinan film yang menampilkan Elvis Presley, semuanya terlintas dalam pikiran. Film-film ini memiliki banyak lagu di dalamnya, dan memiliki plot dan akting juga.

Tidak ada platform untuk klip musik pendek di mana pun, namun ada outlet untuk film dan inilah saluran yang digunakan. Kemudian pertunjukan langsung di acara seperti pertunjukan Ed Sullivan menjadi dipopulerkan. Meskipun tidak ada produksi untuk ini, daftar https://musicaldown.com/id karena ini adalah klip dengan hanya satu lagu yang dibawakan, mereka jauh lebih mirip dengan video musik hari ini daripada film promosi.

Kemudian datanglah MTV, dan evolusi sebenarnya dari video musik dimulai. Sekarang musisi dan perusahaan rekaman memiliki platform di mana mereka dapat memamerkan upaya terbaru mereka, dalam bentuk artistik apa pun yang mereka inginkan. Video era ini dengan cepat menjadi sangat boros, dengan jutaan dolar dituangkan ke dalam produksi dan perencanaan.

Pikirkan tentang video seperti Thriller oleh Michael Jackson. Video itu diproduksi dan disutradarai dengan sangat baik, dan itu sangat rumit dan berseni. Ini adalah salah satu video musik yang paling dikenal sepanjang masa, mungkin yang paling tunggal, dan ini menunjukkan tingkat usaha dan pengeluaran yang populer pada saat itu.

Puncaknya mungkin terjadi pada tahun 1995 ketika Mark Romanek menyutradarai “Scream” untuk Michael dan Janet Jackson, video musik termahal yang pernah diproduksi, dengan berat $7.000.000. Madonna memegang tiga tempat berikutnya untuk video penghancur anggaran dengan label harga mulai dari $5.000.000 hingga $6.100.000.

Romanek bersama dengan sutradara video lainnya seperti David Fincher, meluncurkan karier yang sukses menyutradarai film layar lebar sebagai hasil langsung dari karya video mereka. Michel Gondry adalah contoh bagus lainnya. Karyanya dengan band-band seperti The White Stripes, Bjork, dan Foo Fighters membantunya mendirikan Partisan Pictures yang memproduksi film-film seperti Eternal Sunshine of the Spotless Mind dan Be Kind, Rewind.

Namun, ketika industri video musik menjadi jenuh sekitar akhir tahun 1990-an, pengeluaran untuk video musik menurun. Ini juga bertepatan dengan penurunan rekor penjualan seiring berjalannya waktu. Penurunan ini disebabkan oleh banyak faktor, termasuk cara baru untuk menikmati dan mengakses musik seperti pemutar MP3 dan iPod, bersama dengan stasiun radio online gratis dan tentu saja unduhan musik ilegal.

Dengan pendapatan dan potensi yang lebih kecil, semakin sedikit alasan bagi perusahaan rekaman untuk begitu boros dengan anggaran mereka. Itu tidak berarti bahwa semua pengeluaran dan semua kreativitas hilang. Tentu saja masih banyak video musik berkualitas tinggi, dan juga yang berbiaya besar. Namun, pada umumnya fokus telah bergeser sedikit. Belum lagi fakta bahwa MTV tidak lagi menayangkan video seperti dulu.

Begitu banyak orang saat ini menonton televisi dan film mereka secara online melalui situs-situs seperti YouTube dan Hulu sehingga cara hiburan disajikan kepada kita berubah secara ekstrem. Di masa depan, seiring dengan berkembangnya media untuk mengikuti perkembangan zaman, tidak mengherankan jika media tersebut benar-benar terpisah dari televisi seperti yang kita kenal sekarang.

Sebaliknya mereka akan didistribusikan di YouTube dan melalui Facebook, MySpace dan platform online lainnya. Artis bahkan dapat memasang video musik dan album interaktif di situs web mereka, di mana pengguna dapat memilih apa yang ingin mereka lihat dan bagaimana mereka ingin melihatnya. Ini hanyalah salah satu kemungkinan menarik untuk video musik masa depan.