Semangat dalam Ibadah!

Bagaimana kita tahu jika kita adalah penyembah yang bersemangat atau jika kita beribadah dari rutinitas? Apakah ada cara untuk menentukan keikhlasan ibadah saya, atau apakah itu jauh di dalam jiwa saya dan hanya saya yang tahu apakah ibadah saya kepada Tuhan itu bergairah atau tidak. Jika kita ingin menjadi penyembah Kristus yang bersemangat dan menunjukkan kehidupan yang membawa kemuliaan bagi Tuhan, ada beberapa hal yang perlu kita ingat. Dengan kitab suci sebagai landasan kita, mari kita renungkan bagaimana kita bisa menyanyikan lagu-lagu pujian yang tidak hanya akan mendorong (menegur) satu sama lain, tetapi menyenangkan di hadapan Tuhan kita.

Saat kita membangun hati yang lebih kuat untuk beribadah, pertama-tama kita harus ‘dikuatkan dengan kuasa’, ‘sesuai dengan kuasa yang bekerja di dalam diri kita.’ Efesus 3:16, 20. Ketika kita menginginkan pemahaman yang lebih penuh tentang pentingnya penyembahan dalam hidup kita, kita menemukan bahwa tampilan luar dari penyembahan harus berasal dari dalam kehidupan kita. Memberi Tuhan potongan  baca surat Yasin hati kita yang tersisa sama berharganya dengan memberikan ciuman kepada pasangan kita setelah kembali dari hubungan cinta. Terlalu banyak ‘penyembah’ memberi Tuhan apa yang mereka gores dari permukaan hati mereka, bukan dari kedalaman hidup mereka.

Tapi apa artinya ‘memberikan Tuhan kedalaman hati Anda?’ Ini sebenarnya konsep yang mudah; untuk memberikan Tuhan hatimu … atau itu? Mungkin lebih sulit dari yang kita kira. Konsep memberi Tuhan sesuatu yang sudah menjadi milik-Nya itu mudah. Tapi bisakah saya mengatakan ‘hati saya milik Tuhan’ atau ada lebih dari itu? Melihat lebih dekat Roma 8 memberitahu kita bagaimana Tuhan harus mempengaruhi kedalaman hidup kita, “Namun, kamu tidak dalam daging, tetapi dalam Roh. Jika memang Roh Allah diam di dalam kamu. Tetapi jika ada yang tidak memiliki Roh Kristus, dia bukan milik-Nya.”

Ketika kita membiarkan Roh mengendalikan setiap aspek kehidupan kita, Anda menemukan perilaku Anda berbeda dari dunia. Ketika Tuhan memiliki hati Anda, kata-kata dan tindakan Anda unik untuk kesalehan. Film yang Anda tonton dan lelucon yang Anda ceritakan (atau dengarkan) terpisah dari orang lain di sekitar Anda dan mencerminkan Roh Kristus daripada dunia. Tanyakan pada diri Anda pertanyaan sederhana ini, “Apakah Kristus adalah bagian permanen dari hidup saya, atau apakah saya memperlakukan Dia seperti tamu sementara?” Galatia 2:20 (lagu perkemahan remaja dari 30 tahun yang lalu) dapat menjadi dasar Anda; ‘Saya telah disalibkan dengan Kristus, dan bukan lagi saya hidup, tetapi Kristus hidup di dalam saya; dan hidup yang kuhidupi sekarang di dalam daging adalah hidup oleh iman di dalam Anak Allah, yang mengasihi aku dan menyerahkan diri-Nya untuk aku.’